TENTANG SI CHIMER

Friday, July 18, 2014

DOA DI MASA LALU

Pembicaraan ketika KKN tiga tahun yang lalu, ketika mengajar murid murid SDN Kalipecabean:
Murid : Kak, cita-citaku mau jadi pemain sinetron!
Saya : Hahaha, iya semangat ya! Rajin belajar ya biar cita-citanya tercapai!
Murid : Kalau  kakak cita-citanya apa waktu kecil?
Saya : Jadi penulis.
Murid : Wah, berarti cita-cita kakak udah kesampaian dong! Hebat!
Saya :… (bengong)

Saat itu saya baru sadar bahwa cita-cita saya sudah kesampaian. Saat itu semester enam perkuliahan, novel saya baru satu. Ketika banyak orang kalah oleh mimpinya, saya cukup beruntung menggapainya. Namun, toh, setelah menggapainya, saya terlalu disibukkan dengan ambisi saya yang lainnya, menerbitkan novel-novel selanjutnya. Saya lupa bersyukur.

Ketika saya berada dalam kesulitan, saya jadi ingat bahwa kesulitan yang saya hadapi sekarang sebenarnya adalah doa saya sendiri. Saya yang memintanya di masa lalu. Saya ingin memiliki dua pekerjaan (tetap menjadi penulis dan kerja kantoran). Saya ingin pekerjaan dengan gaji sekian. Saya ingin berangkat bekerja dengan pakaian modis. Saya ingin bepergian urusan kantor dengan mobil. Saya ingin punya kamar kosan yang begini begini begini.


Nyatanya, ketika saya mendapatkan semua itu sekarang. Keinginan saya berubah lagi. Saya mengeluhkan kesulitan-kesulitan yang saya hadapi. Saya lagi-lagi lupa bersyukur. Saya lupa bahwa semua kesulitan yang saya hadapi saat ini adalah doa saya di masa lalu.

Payah... 

8 comments:

  1. Hahahah kalau sudah ngomongin soal cita cita, saya langsung ingat masa kanak kanak saya dahulu. Mungkin jaman saat masij duduk di bangku SD kali ya. Saya waktu itu langsung aja lantang bilang ke guru guru SD saya kalau saya mau jadi pilot,. Wahahahaha. Enteng bener ngucapin cita cita waktu itu. Selebihnya pada pengen jadi Insinyur, Atau Dokter. Wahahahahahhaaa

    ReplyDelete
  2. Sama. Aku jug ngerasa gitu sekarang. Di saat banyak orang memupuskan impian atau putar arah dulu, ku harus bersyukur. Tuhan udah baik banget mengarahkanku ke jalan yang tepat. Eh ini malah sering-sering ngeluh nggak jelas. -__-'

    ReplyDelete
  3. manusia emg gak pernah puas. btw, salut udah bisa nulis banyak buku mbak. udah buku yg keberapa skrg?

    ReplyDelete
  4. Subhanallah.. ALhamdulillah yah mimpi mba annesya bisa terkabul ^^Cita-cita kita kok hampir sama gitu yah?

    ReplyDelete
  5. dua pekerjaan terjawab dari doa di masa lalu,,,namun kemudian menjadi penyesalan....seharusnya menjadi sesuatu yg disyukuri...
    selamat lebaran..mohon maaf lahir batin,
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  6. cita2 mak bs makan banyak tanpa jd gendut ngahahhahaa
    gak sampek

    ReplyDelete
  7. yahhh hmmm ya gitu nes,, namanya juga manusia, ga pernah puas.. :(
    ayo kita banyak-banyak bersyukur... "...bersyukurlah. Maka Allah akan menambah nikmatmu..."
    nah sekarang kan udah inget, kalo takut lupa, pasang note aja di pintu kamar hehehe...
    eh iya, gimana kabar hijabmu? :)

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower