TENTANG SI CHIMER

Friday, September 27, 2013

SELAMAT TINGGAL KAMAR KOSKU

Saya adalah tipe orang yang sering terbayang-bayangi oleh kenangan. Saya adalah orang yang tidak akan melakukan sesuatu kecuali dengan dorongan yang kuat. Oleh karenanya, saya bisa lancar nulis #X. Eh, move on, woy!

Oleh karenanya, ketika saya memutuskan untuk pindah kos kali ini adalah didorong dengan kebutuhan kosan yang lebih dekat dengan kantor. Serta fasilitas kos yang kurang memadai. Air kamar mandi yang sering habis ketika saya pulang kantor.

Saya ingat ketika pertama kali pindah ke kos ini. Awal tahun 2012, semester tujuh, sedang mengerjakan skripsi. Selama ini saya selalu sekamar berdua demi hemat. Tapi kosan ini, harganya begitu murah untuk ukuran sekamar sendiri. I’m so excited that day. Saya sampai ga mau keluar dari kamar kos selama berhari-hari. Saya begitu nyaman sendirian di kamar.

Dulu, ketika sekamar berdua dengan teman lain, saya harus selalu menjaga diri. Ga boleh rame, selalu rapi, eh temen sekamarnya yang rame dan berantakan. Ngok. Dulu pas sekamar berdua, mau galau malu, mau nangis-nangis malu juga. Di kamar ini saya bisa galau sepuasnya dan nangis sepuasnya. Enak banget, buat nulis novel galau. Biarpun yah, sempit banget ini kamar…

Di kamar ini, skripsi saya beres. Dulu di kosan lama, banyak gangguan. Sama sekali ga bisa konsentrasi. Memang waktunya untuk sendiri menata hidup pokoknya di kos ini. Sebelumnya saya tinggal di kos bersama satu geng rame-rame. Terus di kos ini cuma tinggal berdua, saya dan Renny.

Tapi saya sangat menyayangi kamar ini. Sampai kemudian, teman saya, Renny meninggalkan saya karena kerja di luar kota dan sekarang balik lagi ke Surabaya. She said: Deva, the time is up. Sudah waktunya kamu ‘naik kelas’. Mau sampe kapan kamu di kos ini? Susah air dan segala fasilitas yang terbatas. Kamu kan udah dapat kerja. Pindah dong ke kos yang baru !


Saya kemudian ‘terbangun’. Now it’s time to say goodbye. Kamar ini akan tertinggal bersama kenangan masa lalu. Eaak, lebay. Yah, tahu, saya orangnya lebay sangat. Ngehehe…

14 comments:

  1. kerja dmn sekarang? blh dong mampir...... hehhee

    ReplyDelete
  2. Enak banget emang yaa tinggal sendiri di kost-an itu. Mauuu ngapa2 aja, nggak ada yang sewot dan rese. Jadi kangen jugaaa sama kamar kost-ku yang meskipun sempit dan panas banget tapi sangat nyaman buat bermesraan sama diri sendiri. Wih, mbak nesya nih malah bikin saya terkenang lagi sama kamar kost-ku yg lama.

    Anw, selamat yaaa yg pindah kost-an. Yuk, makan-makan..... =)

    ReplyDelete
  3. bakalan jadi kenangan tak terlupakan Mbak.
    terutama bantalnya. ehh

    ReplyDelete
  4. arif malah pindah2 terus, ada kali udah 5 kali pindah kosan :|

    ReplyDelete
  5. semoga dapet kos yg lebih oke ya nes :D

    ReplyDelete
  6. semoga kamar kos baru lebih okeee :D

    ReplyDelete
  7. emang di setiap pindah kos ada kenangan yang gabisa dilupakan. entah itu kenangan buruk atau indah.

    pada akhirnya semua orang juga akan 'berpindah'

    ReplyDelete
  8. hihi.. berarti nggak bisa ngemplang nih kalau ngutang sama annesya..

    :))

    ReplyDelete
  9. saya juga tipe orang yang sering kebayang kenangan. tapi kos gak pernah jadi sesuatu yang sedemikian sentimentilnya buat saya. saya sering pindah kos, tapi ya begitu saja :)

    Good luck dengan kerjanya dan kos barunya (y)

    ReplyDelete
  10. owwoow
    jd sekarang sdh move on ya? hihihi
    udah dapat elang terbang buat pindah? :p

    ReplyDelete
  11. seenggaknya kamar kamu udah pernah jadi tempat menaklukkan mush terakhir, skripsi ..

    gue tau gimana beratnya ninggalin kamar yang udah ngasih banyak kenangan. huhuuuy~

    ReplyDelete
  12. Cari suasana baru itu bisa menguapkan ide yang tersumbat. ^^

    ReplyDelete
  13. Jd kangen sm kosanku di bogor mba nes. Hehe. Smg kenangan di kosan baru akan lebih indah dr kosan lama ya mba. :))

    ReplyDelete
  14. Jd kangen sm kosanku di bogor mba nes. Hehe. Smg kenangan di kosan baru akan lebih indah dr kosan lama ya mba. :))

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower