TENTANG SI CHIMER

Thursday, April 25, 2013

PENGEMIS SEBAGAI PROFESI



Bagi saya yang namanya orang ngemis itu HARUS karena tidak ada pilihan, bukannya dijadikan sebagai PEKERJAAN. Tuhan kasih kita dua kaki, dua tangan, mata, dan kesempurnaan agar kita bisa bermanfaat setidaknya bagi diri kita dan selebihnya juga orang lain.

Jadi ketika kita bersedekah alangkah baiknya kalau kita melihat kenyataan ini. Mana pengemis yang memang begitu keadaannya, mana pengemis yang ngemis sebagai bisnisnya. Saya sudah lumayan banyak makan asam garam terkait isu ini. Beberapa di antaranya:

Pertama, saat itu saya masih SMA. Sangu saya 500 per hari. Ada anak kecil meminta uang, saya beri 100 rupiah. Langsung dia lembar di tepat di hadapan saya dan bilang: cih uang segini buat apaan!!! (dia ngebentak saya, saya melongo)

Kedua, masa kuliah yang mana saya hanya bisa makan mewah (junk food ala mcd dan kfc) sebulan sekali. Seorang pengemis anak-anak di depan mall delta Surabaya meminta uang kepada saya, katanya sudah lama sulit makan. Saya beri semampu saya, saya masuk delta untuk membeli brownies Amanda pesanan mami saya. Keluarnya, saya nemu itu anak lagi makan heboh di Kfc. The hell…!!!

Ketiga, barusan saya nganterin mami saya ke pasar. Ada orang ngemis, ibu-ibu, dia minta sedekah. Karena ga ada uang receh, saya tolak dengan halus: Sepurane, Bu, mboten enten (maaf bu, tidak ada). Yang ibu pengemis itu lakukan adalah… jeng jeng… misuh ke telinga saya: TAIK! 
Oh my God itu ibu-ibu pengemis yah kerjanya aja ga bener, mulutnya ikut-ikutan ga bener. Kan sudah ditolak dengan halus. Dia masih sempet bicara kotor begitu. Miris banget hati saya.

Saya tidak melarang orang bersedekah dengan pengemis di jalanan. Hanya saja, saya menyarankan untuk memberi pada mereka yang benar-benar membutuhkan. Alangkah baiknya kalau amalan kita bisa membantu mereka, bukannya membuat mereka makin manja.

Terus gimana dong kalau mau sedekah?

Kalau saran saya, saya lebih suka sedekah sama orang yang kerja buat dapat uang. Misalnya ke orang jualan, kalau ada kembalian, kembaliannya gausah diambil. Kalau ke orang jualan jasa (misal tukang cuci motor atau tambal ban) kasih seribu-dua ribu lebihan dari harga aslinya, mereka pasti seneng. Terus setiap bulan bisa datang langsung ke panti asuhan, kasih sedekah langsung. Repot? Ga ada waktu ke panti? Bisa transfer kok, banyak panti asuhan yang sekarang punya rekening khusus sedekah.

Beberapa yang layak menerima sedekah dalam versi saya: tukang sapu jalanan (pak, ini, pak uang buat beli es. Pasti seneng deh mereka!), tukang sampah, pengemis dengan (maaf) cacat tubuh (yaiyalah, mau kerja apa mereka? Kasian huhuhu ), orang gila (kalo jinak bisa dikasih, kalau orang gilanya liar, udah kabur aja, save yourself), temen kos yang lagi telat kiriman, dan lain sebagainya kalian pasti lebih tahu siapa yang lebih layak mendapat sedekah dari pada “orang-orang yang menjadikan PENGEMIS SEBAGAI PROFESI”.

7 comments:

  1. gawat bener deh...tp dl aq pernah loo ada pengemis gt pas aq lg makan di warungan ta kasih 500 rupiah tuh langsung di banting tuh koin ddpn mukaku sambil bilang "mung sakmene nggo opo aq"...sumpahhh....nyebelin bgt...

    ReplyDelete
  2. aku juga pernah ngalamin ini mbak, sewaktu ngopi di pinggir Jl. Genteng Kali eh ada ibu-ibu agak tua ngemis. Aku sama temenku gak ada duit recehan, nyari agak lama (namanya kasihan dan katanya kalau sedekah seikhlasnya :p). eh pas nemu, adanya 500 mbak, cukup lah menurut kita buat ngasih pengemis itu. Lah kok, ngomel-ngomel. Tapi emang dasar aku ya tak'jawab "sek syukur mbah takkei daripada sampean gak entuk duwek, nggembel". Lah dalah, orangnya pergi sambil misuh-misuh gak jelas & aku gak peduli. hehehehe

    ReplyDelete
  3. bener banget, sedekah hanya tuk yang berhak dan layak bukan tuk mereka2 yg menjadikan sedekah sebagai sumber rejeki :)

    ReplyDelete
  4. dan aku salut lho mbak di deket kosku kan rumah sakit panti rapih itu tukang parkirnya kakinya pincang gitu tapi masi mau kerja jadi tukang parkir
    sementara sering di tempat lain yg ngemis itu badannya seger masi muda masi sehat masi kuat kerja
    suka kesel sendiri ih :(

    ReplyDelete
  5. hihihi.. intermezzo di antara tumpukan cerita renatha, nadia dan jonas.. :D

    arif lebih seneng ngasih uang ke pengamen yg suaranya bagus ketimbang ke pengemis yg sehat bugar... :|

    ReplyDelete
  6. hihihi.. intermezzo di antara tumpukan cerita renatha, nadia dan jonas.. :D

    arif lebih seneng ngasih uang ke pengamen yg suaranya bagus ketimbang ke pengemis yg sehat bugar... :|

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower