TENTANG SI CHIMER

Monday, October 29, 2012

DEAR BB USERS


Did I mention before that I’m now one of million bb users in the world? Yup, sudah hampir sebulan saya jadi pengguna BB. Alasannya hanya satu, seluruh peredaran informasi di tepat kerja bersirkulasi melalui BB dan saya terpaksa harus pakai BB agar bisa keep up with them.

Tapi di sini saya sedang tidak ingin membicarakan BB baru saya. Saya sedang ingin bercerita suatu pengalaman. Suatu ketika salah seorang teman saya yang merupakan BB user (sebut saja Ofik) berulang tahun. Saya dengan tulus mengiriminya sms selamat ulang tahun. Salah seorang teman saya juga turut mengiriminya sms. Saat itu saya dan teman saya tersebut masih belum memakai BB. Teman saya yang berulangtahun tersebut tidak membalas sms kami berdua.

Tak lama kemudian, saya membeli bb. Saya masuk ke grup BB dan melihat Ofik sangat aktif di sana. Dalam hati saya miris, betapa rentannya tali silaturahmi di era modern saat ini. Hanya karena saya bukan pengguna BB, Ofik tidak membalas sms ucapan selamat ulang tahun saya. Padahal kami cukup dekat.

Dan semakin miris lagi, ketika seorang teman bertanya berapa pin saya, dan saya menggeleng (tidak menggunakan BB), dia mendecak. “Ah, habis-habisin pulsa aja deh buat sms sama kamu!”

Oleh karena pengalaman tersebut, kendati saya menggunakan BB, saya tetap menggunakan hp saya yang lama. Sebagai pengingat, apa yang telah terjadi dulu, jangan sampai terulang pada diri saya.

Kita harus mengingat masa di mana kita terjatuh, agar kita tahu bagaimana caranya mengulurkan tangan. Saya harus ingat masa di mana saya tidak memiliki BB, agar saya ingat untuk tidak menyinggung perasaan mereka yang tidak memiliki BB.

how fanboys, fandroids and crackberry junkies see each other
I found this cute illustration from visualizeus

Salam,
Annesya


15 comments:

  1. ya, kalo itu kasus sih,menurut saya. saya nggak mengalami hal seperti itu. saya nggak punya BB, nggak punya akun fb, nggak punya akun twitter. tapi sungguh, temen2 saya, bahkan temen masa kecil saya sering banget ber-telfon ria. beberapa kali kalo pas ngumpul, malah conference call. asyik deh kalo saya sih, hehe

    ReplyDelete
  2. Jelas si Ofik itu orang yang kampungan. Apalagi teman yang minta pin BB tersebut.

    Biarkan saja mereka, yang penting kita tidak seperti itu.

    Entah punya atau tidak yang penting tetap menghargai orang lain. Biarpun orang lain hanya menggunakan mulut atau batu.

    ReplyDelete
  3. saat kita berada di tempat tertinggi, jngan melupakan jalan kita dari bawah.
    dan beruntunglah kita yang masih bisa mengingat bagaimana saat kita berjalan dari lembah ke bukit... :)

    *bagi saya, BB itu gak sekeren Android

    ReplyDelete
  4. same case dan same opinion, ehmm..mksdku, kadang aku mmg ngrasa ada euforia 'exclusive' pd komunitas BB user. Utk beberapa waktu [tak lama sih], prnh juga pake BB, tp kemudian brenti sampai skrg gak pakai BB. bagiku BB masih belum sebuah kebutuhan, jd ya no problem mski gak pakai BB. Beberapa teman yg akhirnya pake BB juga alasannya krn keperluan up date kerjaan yg koneksinya via BB.

    ReplyDelete
  5. I'm not BB user.
    dan hal2 spt yg kamu ceritain diatas itu yg bikin aku ga suka BB.
    klo ada yg ngenyek dan bilg aku ga asik krn ga bs ikutan ngegrup di BBM, ya bodo amat. my life, my choice.

    :D

    ReplyDelete
  6. tukeran pin yuk (lhooo), btw menurutku jika ada org yg ngalami "perubahan" spt itu karna sesuatu atau alasan tertentu yg "kadang" bikin neg dengernya, artinya dia bukan teman dekat yg sesungguhnya :)

    ReplyDelete
  7. oh ya kabarku alhamdulillah baik :) so how about U ?

    ReplyDelete
  8. bebe, bebe...


    udah kayak menu wajib 4 sehat, 5 sempurna dan 6 bebe

    ReplyDelete
  9. hemp,

    baca ini sambil nglirik hp-ku. biar kata rakitan china, asal mirip lah sama bb :)

    ReplyDelete
  10. Annesya apa kabar?


    Aku juga pengguna BB ... :D

    ReplyDelete
  11. wkwkwkwk....emangnya BB doang? pengguna android jg x.... "eh ada whatsapp?" "wahhh parah lu hr gn ga pny whatsapp"....itu brarti org2 uda mulai dikendalikan gadget ya...bukan mreka yg mengendalikan gadget....hhehe.....klo aq sih yg penting ngikutin jaman n g katrok as long as masih bs sms n tlp jg...btw knp beli BB sih? knp ga android aja,trus pasang aplikasi "Line" biar tlpan gratis....wkwkwkwkkwkwk #kabur sblm dijitak :P

    ReplyDelete
  12. Perkembangan teknologi memang merupakan salah satu masalah. Padahal teknologi itu untuk mempererat silaturahmi... bukan malah menjadi alasan untuk tidak menyambung silaturahmi.
    Makasih sudah berbagi :)

    ReplyDelete
  13. Setuju. Begitulah mereka, status dan ketenaran adalah nomor satu. Mereka akan mengingatmu saat mereka terpuruk seerti yang kamu alami. Tunggu saja, kabar buruk tentangnya, hehehe

    ReplyDelete
  14. Yah.,. pengalaman serupa yg pernah sya alami. now that saya juga BB user, gk mau kyk gitu,.,.

    anw. Pinny brapa yah ?? (just kidding(.. hehe

    ReplyDelete
  15. emak juga tetep ngisi pulsa buat sms dan leleponn

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower