TENTANG SI CHIMER

Friday, April 6, 2012

MENGEJA ASA

anak itik mencari kerja, haha
pict from VisualizeUs


Beberapa hari yang lalu saya ditelpon oleh pihak Agromedia bahwasanya lamaran saya sebagai editor fulltime di penerbit Gagasmedia diterima dan saya diharapkan mengikuti tes di Jakarta. Hm… penulis mana yang ga tahu apa itu Gagasmedia? Begitu tahu ada lowongan editor, saya jelas berminat mendaftar.

Sayangnya, ketika saya mengirimkan lamaran, saya pikir tes bisa dilakukan di kantor cabang Surabaya. Ternyata tidak. Mereka ingin melakukan tes (berulang kali, lebih dari sekali) di Jakarta dengan alasan akan ditempatkan di Jakarta Selatan. Sebenarnya saya tidak keberatan dengan penempatan di Jakarta, saya cuma ga ada biaya kalau harus bolak balik ke Jakarta-Surabaya. Sementara belum tentu diterima, bisa saja saya gagal dalam tes kan? Seandainya ini tes tahap akhir, pasti saya bela-belain ke Jakarta.

Teman saya yang sama-sama penulis, antusias dengan panggilan ini. Dia bilang akan melakukan apa saja untuk bisa jadi editor di sana. Dia bilang akan mempertaruhkan apapun. Saya tertawa sambil bilang: sayang banget, mas, udah aku tolak tuh. Habisnya jauh banget dan tesnya bisa lebih dari sekali. Di sana nanti saya tinggal di mana? Di rumah kardus? Makan apa? Tiket pesawat juga mahal?

Teman saya itu adalah orang yang mendedikasikan hidupnya pada dunia tulis menulis. Sedangkan saya adalah orang yang mendedikasikan hidupnya pada tanggung jawab yang harus saya emban. Saya kecewa dengan diri saya sendiri, terus terang, karena harus menolak tawaran itu. Tepat pada hari tes, saya memutuskan untuk mencari kesibukan, masak-masak ga jelas di rumah teman bareng jobseeker lainnya. Untungnya saya memang sudah terlalu sering dikecewakan hidup. Jadi ya sudah, ikhlaskan, mungkin itu bukan jalan saya.

Ikhlas itu berkah. Amin ya Allah…

Cium dan peluk dari

12 comments:

  1. Waahh..pasti berat banget untuk melepaskan kesempatan tes jd editor tuh..tapi pilihan mmg harus di buat dengan segala resikonya...semoga mendapatkan kesempatan yg lebih baik lagi berikutnya...

    ReplyDelete
  2. jadi inget diri sendiri dgn kata2 "terlalu sering dikecewakan hidup" :D, btw semua keputusan yg telah diambil gak boleh jadi penyesalan n alasan nantinya jika blm mendapatkan sesuatu yg diinginkan (kecewa) hehehe

    ReplyDelete
  3. kalau aku boleh kasih saran,makanya sebelum apply lamaran kerja harus pertimbangkan masak2 terlebih dahulu tentang jaraknya soalnya itu yg biasa aku lakuin dr dulu :)
    aku malah kemarin dapat tawaran menulis diperusahaan yg sesuai dengan passion aku menulis tp kagak diambil,soalnya udah cinta sama perusahaan yang sekarang

    ReplyDelete
  4. jujur, saya bacanya mikir gini'sayang banget' tapi itu udah pilihan, ya udah jalanin aja...tapi baca postingan ini kok terkesan pasrah gak ada usaha untuk meraihnya, padahalkan namanya usaha itu tidak akan sia-sia, dari pada tidak melakukan tindakan apapun--> maaf ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau mau modalin sih gakpapa komen gini bang iwan...

      Delete
  5. amien ya robbal alamin.

    meski sulit, ayo senyum mbak untuk mengikhlaskan semuanya.

    ReplyDelete
  6. mak dulu mikir kayaknya enak jadi editor... kerja sambil main
    tapi entah sekarang mak lebih suka mengukur kesuksesan dari bidang ekonomi...
    bidang lain sih alternatif terakhir sj pong...
    cudah ah mak mau goreng nasi. lapar...
    ayo mamam pitsa yuukkk

    ReplyDelete
  7. tetep semangat mbak....
    mencoba lg....
    siapa tahu bisa gagal lg....
    :P
    ups becanda....

    keep spirit ya....
    :)

    ReplyDelete
  8. ga bisa nyalahin juga sih klo udah putusanmu begitu ya dek...
    asal jgn disesali. mgkn memang bkn rejekimu.

    insyaAllah ada pekerjaan yg lebih tepat untukmu. Tuhan kan Maha Baik.

    cemungudh eaaa! :D

    ReplyDelete
  9. hidup itu pilihan, mbak..
    hanya bisa berharap segala yang terbaik buat tante seksi ^_^

    ingat, tanggung jawab yang besar membutuhkan kekuatan yang besar #loh

    ReplyDelete
  10. Sabar Nes, klo emang udah rejekinya pasti ada jalan dan ga akan ke mana kok. Sama, sudah sering dikecewakan hidup, jd udah terbiasa, udah ikut tes tertulis-interview d banyak tempat, tapi sampe skrg blm ada yg nyantol :D
    Semangat jobseeker!!!

    ReplyDelete
  11. ammin, semoga emang ada jalan lain dari jalan yang sudah sudah

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower