TENTANG SI CHIMER

Monday, April 9, 2012

DOMPET ANAK KOS

Aku baru saja kecopetan! Dompetku hilang! Ya, dompetku satu-satunya hilang! Aku berjalan ke pasar, aku pikir aku akan belanja untuk makan hari ini. Tapi punah sudah pemikiran itu ketika seorang laki-laki mengambil dompetku di saku belakang celanaku. Bagaimana mungkin aku bisa tahu pencopetnya adalah laki-laki? Sebab ada laki-laki mencurigakan yang berjalan di belakangku tadi.

“Cepat sekali udah pulang, emang belanja apa di pasar?“ Martha teman sekosanku bertanya curiga.
Aku tertawa. Miris. “Ga sempet belanja, kecopetan!“
Teman kosanku itu kaget. “Aku laporin polisi ya!“

Haha, palingan dia cuma bakal telepon cowoknya yang polisi itu. Aku nggak percaya polisi. Kalau polisi benar-benar bisa diandalkan, buat apa semua orang kaya menyewa satpam untuk menjaga harta mereka? Itu harusnya kan tugas polisi. Kita bayar pajak supaya polisi-polisi itu menjaga keamanan kita.

Aku menggeleng dan masuk kamar. Sambil telentang, aku membayangkan apa yang barusan aku hilangkan. Ada KTP, KTM, ATM, STNK, SIM, dan berbagai kartu keanggotaan lainnya. Hah, pasti habis ratusan ribu untuk membuat kartu-kartu itu lagi. Menyebalkan. Belum lagi mengurus surat kehilangan di kantor kepolisian, ngurus ini itu, masalah birokrasi yang ruwet. Menambah ruwet hidupku.
Rupanya aku jatuh tertidur. Dua jam lebih aku baru bangun ketika seseorang mengetuk pintu kamarku.

“Ci! Ci! Ci! Bangun!” suara Martha.
Aku buka pintu, mengucek mataku. Dia menyodorkan sesuatu. Dompetku!
“Loh! Kok bisa di kamu!“
“Gatau. Ada di depan pintu kos tuh waktu aku keluar!“

Cepat-cepat aku buka dompetku dan mengecek isinya. Kartu-kartu itu masih lengkap. Tapi ada yang janggal. Ada uang 5 ribu yang bukan milikku. Seingatku uangku tinggal 3 ribu. Aku niat beli tempe di pasar tadi pagi. Lalu ada selembar kertas. Aku buka.

Mbak, aku kasian sama kamu. Lagi bokek ya mbak. Ini saya tambahin 5000. Lumayan buat makan sampe dapat kiriman dari rumah.

Kerongkonganku tercekat. Bingung antara mau bahagia apa pengen nyobek-nyobek ini kertas. Di depanku, Martha tertawa terbahak-bahak. Sial, si Martha kampret ini pasti udah buka-buka dompetku!!!

new lady short cute girl bag clutch Wallet Purse gift  eBay
pict from here
 ***

Tiba-tiba saya iseng meng-FIKSI-kan pengalaman salah seorang teman saya.


15 comments:

  1. copetnya masih berbudi, gak kayak copet Jakarta. T_T

    ReplyDelete
  2. weleh weleh weleh weleh
    gua kemarin juga keilangan dompet cuman gak balik #eleh

    ReplyDelete
  3. hahahaha...kurang ajar bener itu copet yoooo. aturan jangan 5.000. coba 50.000 hehehe :p

    ReplyDelete
  4. part yg mana neh yg fiksi Mbak? Saya pernah ngalami kehilangan dompet juag lho...akhirnya ya HARUS lapor polisi tapi untuk minta surat keterangan kehilangan karena semua dokumen yang di dompet harus di urus lagi dan itu butuh surat 'sakti' tersebut..Saya juga hopeless kalau lapor polisi, paling hanya masuk data statistiknya duang..

    ReplyDelete
  5. cuma fiksi toh?? tp ga apalah. masih sempet ngakaaaaaaakkk..

    nice post :D

    ReplyDelete
  6. Ceritanya menarik.. Apalagi happy ending.. Aku suka :)

    ReplyDelete
  7. hihihi

    emang ada pencopet budiman gitu? hrsnya ditambahin 100 rebu! :P

    ReplyDelete
  8. jleb banget deh baca isi suratnya, itu dia baik tapi ngeledek-____-
    abis lulus SMA aku kuliah mau ngekost, nanti pasti bakal bokek terus nih kayanya-____-

    ReplyDelete
  9. jleb banget baca surat kecilnya ahaha :D itu orangnya baik tapi sambil ngeledek ~
    bentar lagi insyaAllah aku juga jadi anak kost, hem nanti bakalan bokek terus deh kayanya -_____-

    ReplyDelete
  10. Berarti pencopetnya lagi banyak uang tuh jadi malah bersedekah... jadi teringat ma sebuah film yang dimainkan oleh Dude Herlino... lupa judulnya...

    ReplyDelete
  11. sayang...
    kok cuma ditambahi dua ribu...
    hmmmm

    ReplyDelete
  12. hahhahaa...
    sering2 aja dicopet kalo gtu...
    :P

    ReplyDelete
  13. Ini fiksi tooo...
    Tak kirain ada seorang pencopet yang berbudi baik yang rela mengembalikan dompet orang yang lagi bokek.
    Yang ganti uang 5000 itu paling temen kosmu sob :)

    ReplyDelete
  14. wow... ada ya pencopet yang baik hati.. hehe

    ReplyDelete
  15. hahahaha..... ternyata copetnya baik tuch, kalau gak dicopetin sama copet yang baik itu gak bakal dapat duit lima ribu dech kayaknya, buat melanjutkan hidup tante seksi. xixixixi

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower