TENTANG SI CHIMER

Wednesday, December 21, 2011

NGAPAIN SIH JADI PENULIS? BUBARAN AJA!

Aduh, anak-anak muda zaman sekarang… ga habis pikir deh. Mereka ingin sekali jadi penulis tapi nulis status facebook aja masih 4L4Y.

Aduh, anak-anak muda zaman sekarang… ga habis pikir deh. Baru ditolak media sekali dua kali aja sudah mengolok-olok penerbit begini dan begitu. Emang dia pikir penerbit segitu bodohnya menolak naskah bagus ? Kalau naskah kamu ga layak terbit masak mau diterbitin, kasihan yang mbaca nak. Sakit matanya ntar.

Aduh, anak-anak muda zaman sekarang… ga habis pikir deh. Naskahnya diedit edior marah-marah, katanya editor mengubah naskah jadi ga original lagi. Nak, editor itu pekerjaan yang melelahkan, pake mikir, supaya naskah kamu layak dibaca orang. Kalau naskah kamu aja acak kadut jangan kepedean kenapa?

Aduh, anak-anak muda zaman sekarang… ga habis pikir deh. Segitunya pengen jadi penulis. Buat apa sih? Buat nyombongin ke teman kalau punya buku? Aduh dangkal banget. Udah bubaran aja, ga semua orang menghargai penulis kok. Mending kamu berusaha jadi orang kaya aja, orang-orang zaman sekarang lebih menghargai orang yang berharta banyak. Ayoh, bubaran ajyah.

Aduh, anak-anak muda zaman sekarang… ga habis pikir deh. Baru juga punya naskah keroyokan macam antologi sudah nyombong kemana-mana. Proyek antologi itu proyek ecek-ecek mengisi waktu luang sodara-sodara. Penulis biasanya ngajak antologian itu untuk memacu minat menulis mereka yang ingin menulis. Kalau puas dengan hanya antologi aja, masa ga malu minta dipanggil PENULIS. Malu dong. Malu ah. Karya keroyokan aja bangga. Kalau saya ya, saya malu, menyebut saya PENULIS kalau cuma punya antologi. Mending ngletek muka deh.

Aduh, anak-anak muda zaman sekarang… ga habis pikir deh. Ga usah sombong kenapa? Biasa aja kenapa? Ga usah nyombong karena hal-hal remeh. Kelihatan bodohnya. Kalian tahu, penulis-penulis yang sudah terkenal malah ga sombong, mereka justru sangat ramah dan peduli. Mereka tidak memandang rendah orang lain. Mereka dengan lapang menerima kritik dan terus belajar. Mereka ga kayak kalian. Mereka malah mengajari yang lain. Mereka dekat dan baik. Mereka berbagi ilmu dan menyemangati lainnya.

Malu dong malu dong malu dong…
Udah bubaran aja!


saya lagi pengen gigit orang! Rwarr!
pict from VisualizeUs

Ketimbang jadi penulis mending ngapain gitu kek? Belajar aja yang rajin jadi dokter apa arsitek gitu. Atau jadi apa gitu, terserah.

Pusing deh!  

30 comments:

  1. wuiiik nek ngene arek e tumben lempeng, xi xi xi

    ReplyDelete
  2. ini untuk anak jaman sekarang kan???

    untung saya udah agak gede,,hehehe
    salam kenal ^^

    kunjungan perdana

    ReplyDelete
  3. wkwkw apaan ni teh :P itu maen gigit gigit segala :D

    ReplyDelete
  4. simple aja,kalau mau terbit tulisannya ya bikin aja perusahaan penerbit sendiri
    editor memang tugas membuat kalimat yang kita buat menjadi menarik
    jadi kalau sering ditolak dipenerbit,ambil aja hal positif'a yaitu menjadi penulis tidak segampang kita membalikan telapak tangan

    ReplyDelete
  5. saya termasuk anak jaman sekarang... X(

    ReplyDelete
  6. untung aku anak jaman dulu. hehehe...tapi semuanya benar sih Dev. aku juga heran, semuanya pengen jadi penulis. padahal gak semua penulis itu kaya lho. Aku aja udah lebih realistis. Nulis cuma iseng. tetapi tetep lebih fokus ke pekerjaan utama. nulis akan jadi fokus aku kalo udah pensiun jadi notaris.

    ReplyDelete
  7. Hahaha, setuju bangeeet kak. :D

    ReplyDelete
  8. haha...aq juga kalo buka FB statusnya pada galau2 semua....wkwkwkwk
    ababil ness...maklum lahhh...hahahhaa

    ReplyDelete
  9. hahaha jd pengen tau si nesnes marah sama sapa sih? mana orgnya? mana? *malah ngomporin*

    iya bener...
    kadang org awam (cie awam) menganggap tugas editor itu cuma betulin tanda baca.
    cuih banget gak seeeh!

    btw sekedar ingpo, aku sih anak jaman dlu. jd gak pernah belagu wahahaha...

    pis! :D

    ReplyDelete
  10. Lah, ya biar aja mereka gitu dong Nes. Wkwkwkw. Kalo dikomentarin ya, sama-sama bebalnya dong kalian. Btw, ada anak kecil juga ngritik tulisan di kolom kompas, padahal mereka nggak ngerti hakikat literasi.

    Kita sama2 22 tahun kok Nes, sama2 tuek.. :P

    Kalo tulisan anak-anak itu udah bisa masuk Kompas, baru deh saya tepuk tangan. Berarti, mereka baru bisa disebut penulis / sastrawan.

    ReplyDelete
  11. emang belajar nulis bisa dimulai dari menulis status di blog ya...??
    :P

    ReplyDelete
  12. Secara ga langsung kamu menyombong,lho. Penulis. Silahkan baca lagi tulisan kamu alenia ke-6.
    Ngasih tau aja sih ^^

    ReplyDelete
  13. elyd: he? sombong? itu penulis2 yang terkenal lho yang saya puji. saya kenal penulis2 itu lewat FB dan mereka BUAIK minta ampun (salah satunya yang di komen di atasmu, sang cerpenis bercerita). mereka2 yang baru punya antologi malah, nyolot pamer punya antologi A B C. baru punya antologi aja bangga. cupu. atau kamunya aja kali yang tersinggungan sama tulisan saya...

    ReplyDelete
  14. sama seperti gue, pengen jadi penulis, tapi tulisan gue banyak yg menganggap masih alay

    ReplyDelete
  15. joe rizky: tapi gak pake kode alien macam 4GK03 C4y4nK K4m03 kaaaan...

    ReplyDelete
  16. ann....
    boleh donk liat review novel km itu....
    :)
    selamat ya....

    ReplyDelete
  17. emak bukan penulis karena emak suka capek nulis2, emak gak punya bolpen pulak. bolpen emak ilang sakkotak pensilnya, kasihan yak emak yak...


    emak doyannya ngetik doang, dan ngerusuhin orang pakek tulisan.

    salam,
    emak cakep.

    ReplyDelete
  18. sombong itu bagus.
    sombong itu mempesona.

    ttd,
    emak cakep yang cumbungh.

    ReplyDelete
  19. Kalau Mbak Annesya penulis dong? Kan udah nelorin novel.
    Btw, mbak. Kalau nulis status gak jelas di FB gak pantes jadi penulis, kalau nulis curhatan gak jelas di blog gimana mbak?

    ReplyDelete
  20. hehe setuju banget mbak :)
    yaah mb, tapi, menurut saya malah di jaman sekarang anak2 muda sering menghina penulis :(

    ReplyDelete
  21. m enno: ngahaha, bangganya jadi anak zaman dulu. ga usah berusaha sombong mbak, sampean sudah sumbungh tanpa harus sumbungh. ngahahah *tos*

    una: ya yang pasti tulisanya kudu bisa membedakan huruf e dan 3

    rakyan: memang. mangkanya. wes kukut ae jadi penulis!!!! :D

    maak gue: sumbungh adalah sebagian dari keseksian. ngoook (hidung babi)

    ayu: ho? ngritik atau emang ga selera anaknya sama politik?

    zone: monggo diubek2 blog saya...

    ReplyDelete
  22. oalah nes, aku wes terkesan sombong tnp hrs capek2 sengaja sombong tho?

    baguslah klo gitu huahahaha
    *tambah gemblung*

    :))

    ReplyDelete
  23. wahahaaahahaaa tidak ada tulisan yang tdk menarik disini. tidak ada yang tidak menghibur dari komen2 ini. hahahaaa *ngakak*

    Devons, ijin Share ya..

    ReplyDelete
  24. hai.. hai.. kunjungan di jum'at siang... XD

    ReplyDelete
  25. Hehehe dengan bangganya mereka menulis huruf-huruf yang aneh-aneh ya Va? Disingkat-singkat lagi. Yang baca sampai hampir pingsan.

    Dan naskah antologi, pernah tuh diajak nulis sama seseorang untuk jadi karya bersama. Walau bukan antologi, waaa pasti susah satu buku bersama. Novel lagi. Gaya bahasanya saja beda. Mungkin dia gak pede sendirian.


    Setuju, yang gak mau ikut aturan menulis, bubar saja. Di mana-mana kalau mau masuk suatu tempat ada aturannya, kalau gak diusir. Begitu juga menulis. EYD aja gak mau pakai. Bubar aja. Dan gak boleh sombong, karena memang pada kenyataannya penulis beneran malah selalu suka berbagi.

    ReplyDelete
  26. Sabar ya Nes... Untung aku lahir taun 81, jadi bukan anak2 jaman sekarang. Hhehhehe.

    Kalau aku pengen jadi penulis, karena aku suka banget cerita roman, daan... karena kisah cintaku dalam kehidupan nyata gak seindah cerita2 roman ala korean drama gitu, jadi pengen aja nulis novel atau cerita romantis. Gak banyak uang juga gak papa, selama orang2 ber'uh-ah' baca ceritaku... #senimansejati

    Sabar ya, Nes...

    ReplyDelete
  27. Lagi kalo dah bisa nulis juga seharusnya bukan mencari penerbit, tapi yang bagus penerbit yang mencari penulis.

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower