TENTANG SI CHIMER

Wednesday, September 21, 2011

I'M NOT AN ALIEN

Setting suasana: saya sedang duduk melipat kaki di pojokan kamar sendirian dengan mata menerawang menembus langit-langit rumah.
Mami (M)       : kamu lagi ngapain sendirian di kamar?
Saya (S)           : lagi nglamun…
M                     : nglamunin apa?
S                      : ga tahu…
M                     : kamu kok aneh sih!!! Temenin Mami cuci baju!
S                      : (menyeret kaki) ß pemalas

Setting suasana: di sebuah pertokoan yang ramai, mami saya menunggu di kasir dengan muka kesal dan begitu melihat saya datang dengan troli penuh dengan belanjaan, mami saya marah besar.
M         : Lama bener! Kemana aja sih? Mami nunggu udah lama tahu!
S          : (muka bloon) ga kemana-mana
M         : trus mami telpon kok ga lang cepet ke kasir!
S          : eng… kesasar…
M         : toko sekecil ini kok bisa kesasar!
S          : (nunduk) ß buta arah

Setting suasana: sedang bergoncengan naik motor dan tiba-tiba melihat ada toko buku baru dibuka di kota Tuban.
S          : Mi, togamas!!! Ayo ke sana!
M         : Ngapain sih?
S          : Ya pengen ke sana!
M         : Ngapain?!
S          : Seneng aja ngeliat buku!
M         : Kamu ini aneh…
S          : (nunduk) ß ga punya temen, sekeluarga ga ada yang suka buku

Saya menyebut diri saya alien, ga cuma karna fisik saya yang beda dari keluarga saya, sifat saya juga berbeda jauh. Keluarga saya rata-rata punya badan tinggi. Sementara saya pendek kecil. Rata-rata keluarga saya suka belanja baju, saya suka jalan ke toko buku. Rata-rata keluarga saya suka liburan di mall, shoping. Saya suka berpetualang, kabur, dan mendatangi tempat-tempat asyik. Menurut keluarga saya, liburan itu enak di mall, adem, dingin, uang ga habis percuma, jadi barang. Sementara kalau rekreasi, uang habis, barangpun tak ada. Bagi saudara-saudara saya, lebih baik beli baju ketimbang beli buku.

Sebagai pecinta buku, saya sering dapat kiriman buku, entah beli, giveaway atau kiriman teman. Ketika membuka paket pos saya akan memunculkan raut berbinar-binar dan keluarga saya akan menatap saya dengan aneh. Kasihan ya…

Tapi akhir-akhir ini saya merasa ada yang berbeda. Mami saya sudah tidak sekeras dulu. Sekarang seharian di depan laptop, mami saya cuma mendecak dan berlalu. Kadang saya bisa di depan laptop lupa waktu dan lupa mandi dan lupa beres-beres rumah. Sungguh durhaka saya sebagai anak…

Mami saya sudah tidak melarang saya menulis novel, bahkan saya merasa ada dukungan moril tersirat di dalamnya. Dan mami saya juga berusaha memahami satu-satunya anaknya yang bermutasi menjadi anak ga jelas yang suka nglamun, ngowoh, nyasar, dan minum kopi.
Bagi mami saya yang turunan ningrat kolot, segala hal masih dilihat dari satu sisi. Misalnya saja, meminum kopi bisa menjadi dosa yang sangat besar. Mami saya sering memarahi saya kalau ketahuan minum kopi.

M         : Ga ada mami nemu orang minum kopi itu ada efek baiknya! Kulit cepet tua, gigi kuning, insomnia, blablabla
S          : Masa? Buktinya aku kuliah pinter nih, ip bagus, bisa nulis-nulis…
M         : ugh… (menggerutu)

Saya akui saya senang dengan adanya “perubahan” ini namun memang masih diperlukan banyak usaha untuk memperbaiki segalanya. Saya memang keras kepala dan idealis. Saya juga harus memahami banyak hal yang belum saya pahami.


Pesan saya, cemans, pahami orang tuamu. Hal yang paling mengerikan di dunia ini adalah penyesalan, rasa bersalah, dan kehilangan kesemoatan untuk memperbaiki. Maka lakukan yang terbaik. Rata-rata usia manusia maksimal cuma 80 tahun. Bayangkan saja, usia mami saya sudah akan menginjak kepala lima dan saya gamau menyesal. Saya ogah kehilangan kesempatan bagi saya dan mami saya untuk memahami satu sama lainnya. Saya ga mau ada “masalah tak terselesaikan” antara saya dan mami saya. Saya tidak ingin melakukan kesalahan. Saya ingin menjadi jauh lebih kuat agar saya tidak melakukan banyak kesalahan. 
Lagi.


Rei - Evangelion
kalau punya badan bagus begini, saya juga mau pose mluntir-mluntir kaya mbak ini gambar dan isi tulisan ganyambung

Salam salabim,

12 comments:

  1. Menderita banget kayaknya hidup si Alien ini. Mungkin bener novelmu yg baru, "YANG TERTUKAR" hihihi

    ReplyDelete
  2. Kopi ada efek baiknya..bisa naekkin tekanan darah buat yang punya hipotensi [tekanan darah rendah] supaya bisa lebih fokus beraktivitas

    Tapi overall [bukan baju] saya setuju Bahagiakan orangtua meskipun harus menderita adalah salahsatu prinsip saya

    ReplyDelete
  3. An, ini beneran kisahmu? kalo soal tinggi badan, saya juga pendek lho. jadi tak usah kecil hati. maaf, jadi sok menasihati nih.

    soal buku, keluarga saya juga gak suka buku, tetapi setelah bisa cari uang sendiri, saya mau beli buku berapa banyak pun tak ada yg melarang. memang sih saya jarang minta ortu duit buat beli buku. kecuali buku pelajaran.

    kelak, kalo kamu udah bisa cari uang sendiri, kamu bisa memuaskan kesukaanmu akan buku, spt saya.

    jadi, bersabarlah...waktunya akan tiba.

    soal mami, ya nama juga ortu. kadang memang kita harus banyak mengalah karena biar gimana juga, dia ortu kita. aduh, nasihat lagi deh. udah akh, ntar dikau cemberut dinasihati mulu. hehhee

    ReplyDelete
  4. wah itu bergoncengan apa berboncengan hehe

    kalo saya teh, saya memilih liburan ke gunung, daripada kemall,kaloke mall saya suka cengo mau ngapain.

    ReplyDelete
  5. wkkwkwkwkw
    wahhh
    sekilas koq mirip aq sihh?
    drumah jg aq paling beda sendiri looo
    ckckckckck
    gpp...alien tp jago bikin novel kan jarang tuhhh...xixixixi

    ReplyDelete
  6. saya juga sering berbeda pendapat dengan ibu saya Nis, karena saya saya lebih sepaham dengan ayah saya.. tapi apapun itu, saya berusaha untuk tetap nurut, dan ketika kami beda pendapatpun.. sebelum saya ngotot dengan pendapat saya, saya lebih suka untuk diam dulu merenungkan semua pendapat ibu.. dan itu tadi, semua hanya karena satu alasan, saya hanya tidak ingin menyesal..

    salam saya Nisa.. semoga makin akur yaa dengan mami tercinta, akur dalam segala hal.. :)

    ReplyDelete
  7. kamu tetep aja cupu inside meskipun diluar udah mulai glamor kayak foto kaki itu ehehe

    ReplyDelete
  8. riu: dan sebenernya saya anaknya kate middleton. halah...

    m rona: hehe,,, iya :D

    ReplyDelete
  9. dokter gigi geol: oke deh pak dokter :)

    m fanny: makasih nasehatnya mbak. maklum, anak kecil, masih harus sering2 dinasehatin :)

    ReplyDelete
  10. kaz: enakan jalan2 sama lain. huwehehe

    m glo: haiya... gpp biar mami saya ga bosen. semua anak2nya kan pada normal, penurut. biar saya yang menciptakan "warna" di sini. syalala cikicah bum bum... :D

    ReplyDelete
  11. dhenok: amin, dhenok :)

    ninda: bwahaha... kamu tahu aja deh! *towelPantatAnin*

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower