TENTANG SI CHIMER

Monday, August 15, 2011

SEPULUH TAHUN DARI SEKARANG


pict random from google


Saya kehilangan cara untuk membuat diri saya tertawa.
Bukan karena saya tidak bisa, saya hanya lupa.
Saya kehilangan cara untuk membuat bibir ini tersenyum.
Bukan karena tidak mau melainkan rasanya munafik kalau melakukan hal yang tidak ingin kita lakukan.
Saya kehilangan…
Bukan kehilangan, tepatnya, saya hanya tersesat.
Karena saya tahu suatu saat saya akan menemukannya kembali,
alasan dan cara untuk kembali tertawa dan tersenyum.
Saya hanya lupa dan sedikit tersesat.
Saya akan kembali, beri sedikit waktu.
Saya ingin kembali tertawa dan tersenyum dengan tulus.
Saya ingin melakukannya bukan untuk orang lain melainkan juga untuk diri saya sendiri.
Saya ingin terus hidup.
Saya ingin terus menjejak.
Bukan karena saya serakah, saya hanya merasa perlu melakukannya.
Sepuluh tahun dari sekarang mungkin apa yang anggap besar sebenarnya hanya masalah remeh.
Sepuluh tahun dari sekarang apa yang saya anggap rumit mungkin sebenarnya hanya hal sederhana belaka.
Sepuluh tahun dari sekarang mungkin saja saya menghadapi masalah sepuluh kali lebih berat dari ini.
Sepuluh tahun dari sekarang saya mungkin menyesali waktu yang saya habiskan untuk menangis dan murung.
Sepuluh tahun dari sekarang saya mungkin menertawai tangisan saya.
Sepuluh tahun dari sekarang saya mungkin tidak bisa melakukan itu semua karena ternyata saya tidak bisa mencapai waktu itu.
Sepuluh tahun dari sekarang…
Saya tidak ingin menyesal.
Sepuluh tahun dari sekarang…
Saya tidak ingin menunggu sepuluh tahun lagi untuk menjadi lebih baik.
Sepuluh tahun dari sekarang…
Sepuluh tahun dari sekarang SEGALANYA MUNGKIN TERJADI.
Saya ingin menjalaninya sebaik mungkin.


18 comments:

  1. nice poem...sepuluh tahun lagi masih ngeblog gak ya?

    ReplyDelete
  2. sepuluh tahun dari sekarang apakah gue masih tetep bisa gila2an

    ReplyDelete
  3. sepuluh tahun dari sekarang masih bisakah nafas ini berhembus atau udah hilang dimakan belatung sama cacing di bawah tanah? entah..

    ReplyDelete
  4. benar tuh..maka dari itu maksimalkan waktu dari sekarang. menunda akan menciptakan "nyaman", tapi akan menghasilkan kegagalan!

    ReplyDelete
  5. wah, postingan ttg ibu rumah tangga ya, haha.. boleh deh besok2 ye.
    eh iya nih, gk usah mikir tll dalem, klo lg sumpek baca novel sastra aja. kalo lagi senggang nonton film dokumenter/film2 festival aja.

    loh.. makin berat ya? makin mumet ya? hahaha...
    y udah nonton drama korea lg aja yuk ;)

    ReplyDelete
  6. Ah.. sy lg butuh tulisan bertema ini..

    ReplyDelete
  7. kayaknya tadi aku komen dehh,,panjang lagi, kok ngilang ya??-___-"

    ReplyDelete
  8. m fanny: i-i-ini bukan puisi. ini curcol :3. selama tuhan mengizinkan, saya sih masih (pengen) ngeblog :P

    bello: kalo kamu kayanya masih bisa. kamu kan ahlinya belo *lhoh!

    ReplyDelete
  9. rizki: kamu kaya uztad ceramah masalah hari akhir *merinding jadinya*

    DGG: salam Magahaya!!!

    m maya: ayo mbak, tak tunggu lho dari kemarin2. aku pengen tahu perubahan apa dlm hidup pean stlh menikah. *anak kecil sotoy*

    ReplyDelete
  10. inez: walah... bisa tukeran nih. aku majang gambarmu, kamu majang tulisanku :3

    cindi: tabah naaak... dunia blogger memang kejam... saya juga sering begitu... akhirnya saya patah hati dan menutup tabs *N+curcol=nyurcol*

    ReplyDelete
  11. 10 tahun lagi dah punya cucu kali ya... heheh.. nice poem..
    btw salam knal mbak :)

    ReplyDelete
  12. klo aq sepuluh tahun lg pasti uda jd ibu2 gendong anak 2...wkwkkwkwkwkwk

    knp2? koq tag nya kejiwaan sih?

    ReplyDelete
  13. PN: salam kenal juga... :)

    m glo: amin mbak glo, smga tercapai 10 thun lagi :)). aneh ya mbak tag-tag-annya? maaf saya aneh... maaf saya ada... maaf saya hidup... *halah* :P

    ReplyDelete
  14. Sepuluh tahun dari sekarang, aku masih mau berteman dengan kamu :) Membaca tulisan tulisan kamu (yang gratis ini) hihi

    ReplyDelete
  15. manda, that's so so... nice to know you :))

    ReplyDelete
  16. sepuluh tahun dari sekarang semoga kita masih bisa berkarya lewat kata.. :)

    ReplyDelete
  17. hehe.. biasa sajalah.. :D
    eh iya.. jangan lupa tgl 23 ada award sesi 2 :D

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower