TENTANG SI CHIMER

Friday, July 29, 2011

"UBUR UBUR KABUR" KABUR KE TANGAN...

Kemarin saya memaksa teman KKN saya yang mukanya nyebelin banget, Rissa Reshot namanya, buat nemenin saya ke toko buku TOGAMAS Sidoarjo. Kalau ngomong, bibir anak itu akan melakukan gerakan-gerakan yang nyebelin yang bikin semua orang gemes pengen gunting mulutnya.

Jadi saat ini kan saya sedang mengadakan giveaway di SINI dan akan berakhir hari ini juga. Masalahnya adalah dua novel yang akan saya hadiahkan kepada dua orang yang beruntung tertinggal di kosan saya di Surabaya sementara saya masih akan KKN di Sidoarjo hingga tanggal 10 Agustus nanti. Maka saya memutuskan untuk berbelanja buku saya sendiri di Togamas Sidoarjo sekalian jalan-jalan.

Begitu sampai di toko buku, seperti biasa, saya selalu was-was seandainya buku saya nggak ada. Dan ternyata setelah mencari-cari…
buku saya…
buku saya…
buku saya…
beneran ga ada!
Gak ada beneran…
*antiklimaks*

Biasanya kalau sudah begitu, saya akan langsung pulang. Sambil berpura-pura tidak ada sesuatu yang terjadi. Yep, saya emang gitu, cuek. Bahkan dulu, waktu pertama kali terbit, saya ga repot-repot bolak balik toko buku dan mengecek distribusi novel saya. Malah teman-teman saya yang laporan ini-itu. Saya harusnya langsung balik kontrakan tapi kali ini ada Rissa yang memaksa saya untuk tanya ke mbak-mbak penjaga TOGAMAS.

foto kiriman teman saya, Lalu Abdul fatah, ketika UUK nangkring di rak New Arrival
Saya (S) : mbak, mau tanya, novel berjudul… um…
Rissa (R) : (nusuk-nusuk saya dari belakang)
S : Ubur ubur kabur, ada ?
Mbak penjaga Togamas (MPT) : bentar ya, saya cek… (tipikal penjaga toko TOGAMAS yang selalu ramah ke pengunjung, walaupun pengunjungnya punya tampang gembel seksi macam saya)
R : (ketawa cacing)
S : (disko cacing)
MPT : ga ada, mbak… lagi kosong… (sambil tersenyum lebar)
S : maksud mbak… ga jual, gitu?
MPT : habis…
S : (ngeyel) habisnya itu… dibalikin ke penerbit, dimasukin gudang, apa habis terjual, mbak?
MPT : habis terjual. ini sedang nunggu kiriman lagi dari penerbitnya.
S : khukhukhukhu... moahahaha...
MPT : (meraba telepon, bersiap menelpon Sumber Porong)
Saya ga bisa ngempet ketawa lagi. Berasa hampir mustahil ada yang beli novel saya. Seinget saya (waktu otak saya masih normal belum menceng kemana-mana kaya sekarang) dulu pas nulis aja ga ada yang mau baca biarpun gratis. Eh, ini malah ada yang beli!

R : (bisik-bisik) itu mbaknya cuma mau nyenengin hati kamu aja kali!
Ya, seperti biasa… temen sirik pantatnya burik… :3

Dan tibalah saya pada jam 3 dini hari ini. Merasa galau menjelang detik-detik pengocokan siapa yang beruntung mendapatkan dua novel Ubur Ubur Kabur beserta Tanda tangan penulisnya. Sebelum mengocok saya berulang kali berdoa :
Bismillahirohmannirohim… Ya Allah, semoga yang mendapatkan giveaway ini bahagia dengan giveaway saya. Semoga mereka yang mendapatkan novel ini adalah mereka yang terbaik bagi mereka maupun saya. Semoga melalui giveaway ini, mereka akan lebih baik setelah ini dan saya juga demikian. Amin. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui lagi Maha Segala-galanya.
Berasa terlalu berat kan doa di atas untuk hal remeh macam ini? Haha, gimana lagi… kalau lihat pesertanya yang sejumlah 17 orang. Itu artinya saya sudah mengobral harapan kepada mereka ber-17 sementara hanya 2 yang akan mendapatkan giveaway ini. Saya takut mereka yang ga dapat, akan mengutuk saya jadi orang gila yang mana saya ga takut soalnya saya sudah gila banget. Sebenarnya saya pengen kasih mereka satu-satu novel saya, tapi… mungkin setelah pembagian itu saya pastinya bakal bangun rumah kerdus di rel kereta api Surabaya. -__-“

Dan entah ya… ternyata yang hasil kocokan saya malah jatuh ke dua orang yang sama sekali tidak saya kenal di dunia nyata. Yakni:


Selamat Ulfa dan Vheyta. Kalian berhak menerima masing-masing sebuah novel berjudul UBUR UBUR KABUR beserta tanda tangan penulisnya. Ditunggu alamat lengkap dan nomor handphone kalian di email saya: annesya.devania@gmail.com

Anyway, bagi kalian yang belum beruntung. Saya berada di pihak kalian, saya juga sedih karena ga bisa kasih kalian satu persatu novel saya secara gretongan. Saya merasa masih belum mampu meresikokan diri saya untuk tinggal di rumah kardus di pinggiran rel kereta api. *dramatis*

But one for sure, tidak perlu bersedih kok… novel ini masih bertebaran di toko-toko buku terdekat di kota Anda! *ngiklan* Kalau saya boleh menyarankan, belilah di TOGAMAS karena di sana harga buku UBUR UBUR KABUR akan lebih murah 5000 sampai 7000. *ngiklan lagi*

Kalau novel saya tidak tersedia di toko buku, kalian bisa memesannya langsung dari penerbitnya. Klik SINI.

Eh dan kebetulan Sheila (penerbit yang menerbitkan novel saya) juga lagi ngadain giveaway, klik sini juga untuk meramaikan acara ini: http://kabarbuku.blogspot.com/2011/07/giveaway-gretongan-novel-dan-mug-cantik.html

Tapi kalau ingin mendapat novel ini dengan tanda tangan saya maka bisa langsung menghubungi saya via-email (annesya.devania@gmail.com).


Selamat beraktivitas,
 

10 comments:

  1. selamat buat para pemenang :)

    ReplyDelete
  2. Wah mantap, selamat yang udah dapet.. :)

    ReplyDelete
  3. Assalamu'alaykum..mbak aness makasih ya..hehe...alhamdulillah akhirnya...q kirim diemail e mpean ya mbak emailq dr.vita15@yahoo.com

    ReplyDelete
  4. wha syukurlah kalo bukunya laris manis.....

    ReplyDelete
  5. ga dapeett T.T
    ga jadi ah bikinin sign nya *pundung*
    hahaha, boong deng, congratz buat yang menang ya, jangan sembarangan naro kalo meleng dikit bisa kabur lagi tuh ubur-ubur :P

    ReplyDelete
  6. wahh uda dapet iia??!?! selamet dee buat para pemenang :)

    ReplyDelete
  7. wahh.. selamat ya bagi para pemenang.. moga apa yang didoakan sang empunya jadi kenyataan hehe.. Amien.

    untuk Anisya.. tetap smangat KKN ya.. hehe :)

    salam.

    ReplyDelete
  8. Yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah nggak dapet :"(

    Yowislah, semoga UUK tambah laris, agar penulisnya tergerak untuk mengadakan giveaway lagi, amin :)

    ReplyDelete
  9. selamat ya..semoga nantinya bukunya gak cuman habis doang, tapi jadi best seller juga. Amiin..

    ReplyDelete
  10. wiihh bisa bikin novel ckckc.. salut deh..

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower