TENTANG SI CHIMER

Thursday, April 28, 2011

SHOLAT YANG PENTING ATAU YANG PENTING SHOLAT?



Dan ini hanyalah sebuah self note untuk diri saya sendiri yang akhir-akhir ini lalai mengerjakan kewajibannya sebagai umat muslim, Shalat lima waktu.

Bukan, bagi saya shalat bukan kewajiban. Shalat adalah sebuah kebutuhan! Pada taraf yang lebih tinggi, shalat semacam kencan maharomantis dengan sang Pencipta.

Saya mungkin masih mencapai taraf sedang, level pertengahan, shalat sebagai kebutuhan. Bukan berarti saya tidak berniat ke taraf selanjutnya – shalat sebagai bentuk cinta – hanya saja saya memang belum sampai sana. Jadi harus jujur… (setidaknya pada self note sendiri lah)



Semenjak kuliah, saya jadi sering begadang. Apalagi karena tugas jurnal yang tidak mengenal belas kasihan. Saya harus melek sampai jam 2 pagi dan tidak jarang pula sampai tidak tidur semalaman.

Selama tugas kuliah membludak, saya jadi jarang shalat Tahajud dan shalat Hajat. Padahal dulu, waktu SMA, dua shalat itu tidak pernah saya tinggalkan. Sudah menjadi sebuah kebiasaan saya membuka mata pada pukul 3 pagi, mandi, mengambil wudhu, dan shalat.

Tapi karena saya begadang terus, manalah bisa saya shalat Tahajud? Gimana bisa saya menjalankan sunnah bangun di tengah tidur lalu shalat sementara saya saja belum tidur sama sekali dari semalam?

Shalat Tahajud dan Hajat saya pun terlewat begitu saja pada semester-semester tersebut.

Wing… bagaikan debu ditiup angin… babay…

Tapi itu dulu, semester 2, 3, 4, dan 5. Menginjak semester 6 tugas mulai menunjukkan periketugasannya.
Tapi apakah saya jadi memperbaiki amalan shalat saya?

Wah, ada godaan baru nih…

Di kosan yang baru, kamar saya teramat amat sangat kecil sekali sampai dipakai shalat pun tidak cukup. Saya harus menumpang di kamar teman setiap mau melaksanakan shalat 5 waktu. Kadang harus gedor kamar Ochi, kadang kamar Kusniah, dan kadang kamar Renny. 

Saya jadi fakir tempat shalat…

Dan karena menumpang di kamar teman, shalat pun jadi tidak khusyuk. Saya kepikiran buat cepat-cepat menunaikan shalat sebelum teman yang saya tumpangi kamarnya merasa tidak nyaman dengan keberadaan saya. Alhasil, shalat saya ngebut dan di akhir shalat tidak sempat berdzikir. Apalagi baca Al Quran.
Shalat kok berasa kaya syuting film Too Fast Too Furious…

Mau shalat malam juga… plonga plongo ga ada tempat. Masa jam 3 malam saya gedor-gedor kamar orang?

Akhirnya saya memilih shalat di lorong – tempat anak-anak biasa lewat – kalau merasa sudah sepi tidak ada orang berseliweran.
Nah… asyik asyik shalat, ada anak keluar dari kamarnya mau ke kamar kecil…

Astagfirullah!!!!!!!!!!!!!!!!, serunya kaget.

Saya dikira setan… malam-malam ada putih-putih di pojokan

Berasa tambah ga bisa khusyuk shalatnya…

Saya pernah menonton DVD tentang tuntunan shalat (entah judulnya apa, sudah lupa), mereka yang lewat tepat di depan orang yang lagi shalat, dosanya sama dengan membunuh orang. 

Nah lo, kalau begitu, sudah berapa teman kosan saya yang dapat dosa membunuh orang, gara-gara saya shalat di tengah jalan dan tanpa sengaja mereka lewat?

Mantap kan saya? *antaraMerasaBerdosaDanBerasaKeren, ckck

Karena itu saya jadi sering menunda-nunda waktu shalat saya, menyempatkan waktu shalat pas kamar teman lagi available for guest. Sebelum shalat saya molor-molor… muter-muter keliling kosan cari kamar nganggur… menunggu… dan akhirnya… kelupaan!

DAHSYAT!

Dan kejadian itu ga cuma sekali dua kali…

MAMPUS!

Saat kontemplasi seperti ini, saya teringat sebuah quote dari teman-teman el save saya: Shalat yang penting atau yang penting Shalat?

Dulu, saya cenderung melakukan yang pertama, shalat yang penting. Begitu adzan, langsung ambil wudhu, dan shalat. Begitu lalai, ada yang mengingatkan dan akhirnya berjama’ah.

Sekarang saya sudah kuliah, tidak ada yang mengingatkan, dan memang seharusnya bisa mengatur waktu dengan baik. Sayangnya saya belum cukup dewasa dan malah melorot di quote yang kedua… yang penting shalat…

Biarpun telat… biarpun kadang lupa… biarpun ngebut… yang penting shalat…

Harusnya ga boleh begitu kan.

Maaf ya, Tuhan… akan saya perbaiki…

NB. Self note, sebuah pengingat akan keteledoran.

6 comments:

  1. selfnote yang juga menohok aku..... =..= jadi mahasiswa sering begadang dep... sampe gakaruan waktu tidur dan seharusnya sholat sunnah...
    dhuha aja nduk kalau ngga bisa yang dua itu...
    kok isok seberapa sempit se kamar kosmu sampe dinggo sholat ae gak cukup? sebulannya berapa? kamarku 1,7 pertahun ae ijek turah nggone

    ReplyDelete
  2. kamrku 2x2m. tapi penuh terisi 2 ranjang (ranjangku dan dodot), satu lemari, satu rak buku, dan satu meja, belum lagi kardus2 isi hand out yg bejibun, blm lagi alat2 dokter giginya dodot. beeh!
    murah ya kamarmu... emang di malang lbh murah dari surabaya. *iriPengenKuliahDiMalang :p

    ReplyDelete
  3. Subhanaallah...

    Keren2x dev....bener2 menyentuh...
    btw..siapa yang ngmong sholat itu penting ato yang penting sholat?wkkwkw

    Nb: jika pas sholat kamu make sajadah, n da yang lewat depan kamu.Insya Allah orang itu gak dosa.Sebab sajadah sudah dianggap sebagai batas kamu sholat...

    ReplyDelete
  4. menohok nih..sejak kuliah aku juga jadi jarang sholat. adaaaaa ajaaaaaa alasannya :p

    ReplyDelete
  5. @anon: iki bang udin kah?
    oh, begitu ya, maaf2 saya memang kurang belajar. makasih ya.
    aku ga tahu siapa yang pertama ngomong quote itu tapi arek2 elsave sering ngomong begitu. kamu tha bang?
    @nurus: tabah ya... mari bersama2 memperbaiki diri... :)

    ReplyDelete
  6. WAH..PASTI BUKAN AKU YANG NGOMONG DEV...
    kapasitasku belum sampai sholat sebagai kebutuhan, hanya sekedar menggugurkan kewajiban...
    Masih beberapa tingkat dibawah kamu...

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower