TENTANG SI CHIMER

Monday, April 18, 2011

SAYA MUAK JADI TEMPAT SAMPAH DAN MUAK NYURUH KAMBING NGEPEL LANTE KAMAR MANDI



Hm… entah harus kemana lagi saya harus terapi kejiwaan selain di blog ini???

Kenapa harus ke Heartchime?

Ya iyalah, kan Heartchime “rumah” saya – tempat hati saya nggerundel ga jelas. Tapi karena pingin kelihatan keren saja saya namai HeartChime – gumaman Hati – padahal maknanya sama… nggerundel… membuang “sampah” tanpa bermaksud menciptakan sampah baru.

Kedua, hello… lo pikir berapa ongkos ke terapis kejiwaan? Mending gue curcol di HeartChime, gratis… modal modem pinjem mbak Lucky.

Ketiga, maan… daripada duitnya gue pake beli diazepam (obat penenang orang depresi) mending gue pake beli modem. Capek juga nih nunggu pinjeman modem teman nganggur…

Keempat, kalopun gue mau ke Menur, malas tahu harus oper-oper angkot segala!

Kelima, kalau saya harus curhat ke teman saya, kadang saya kasihan dengan mereka karena harus dengar saya marah-marah. Lagian saya memang kurang begitu suka melihat orang “buang sampah” melampiaskan diri pada teman-temannya melalui perbuatan yang tidak etis dan kata-kata menyakitkan.




Maan, Saya sedang lelah dijadikan tempat sampah nih…

Saya cape dijadikan antagonis dari kehidupan kakak saya yang membosankan datar.

Saya juga cape setiap kali mami memaksa saya jadi anak yang diharapkan. aku tahu ku tak kan bisa... menjadi sperti yang engkau mintaaaa... namun selama... nafas berhembus... aku kan mencobaaa... 

OKE STOP!

Saya cape diomeli atas sesuatu kesalahan yang bukan saya penyebabnya.

Saya selama ini diam cuma karena ga mau bikin mereka depresi karena “tidak punya tempat sampah”. Namun kadang-kadang “tempat sampah” pun bisa full dan tumpah ruah, jadilah ledakan kemarahan hasil akumulasi dari yang lalu lalu.

Kalau sudah begitu, saya dikatain sensi…

Yee, lu aje yang suka buang sampah sembarangan, ga peduli perasaan orang lain. Yeah, mungkin bagimu kamu adalah pusat tata surya yang mana semua planet mengorbit padamu. Semua masalah berada di pundakmu dan kamu adalah orang paling menderita di dunia ini.

Tapi, maaan… hari gini lu masih tutup mata dari dunia sekitar ?



Tahu ga ada berjuta-juta umat manusia jauh lebih menderita daripada lo. Cape deh ngurusin lo,,,

Nyuruh lo buka mata sama dengan nyuruh kambing ngepel lante kamar mandi.

4 comments:

  1. ledakan kemarahan yang fatal serius... dep... aku sebel ngawasi blogmu yg monoton dgn template standar ini.. kei email dan passwordmu ykpo? takeditne... maringono silakan ganti password hehee :P

    ReplyDelete
  2. ini blog nya devania ya. menarik jg. terus menulis ya.. :)

    ReplyDelete
  3. @anin: iya, habis meledak, plong deh, sip banget punya blog *mataBerbinarAnakKecilPunyaMainanBaru*
    kaga bisa ganti baju,nin *bodohnya*
    iya oke, lewat sms ya...
    ih anin kok baik seh *towel*

    ReplyDelete
  4. @m maya: wah, mbak maya mampir pas ditulisan saya yang lagi lupa jaga image (emang punya image?) haha... iya mbak... makasi... mari saling mengintip isi pikiran masig-masing :)

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower