TENTANG SI CHIMER

Wednesday, April 6, 2011

ORTHODONTI: CINTA CENAT CENUT SMASH


Jeng... jeng jeng... jeng... jeng jeng... jeng... jeng jeng jeng...
Kenapa hatiku cenat-cenut tiap ada kamu
Selalu peluh pun menetes setiap dekat kamu
Kenapa salah tingkah tiap kau tatap aku
Selalu diriku malu tiap kau puji aku…


Oke, stop, saya bukan SMASHBLESS (tapi kok hafal lagunya?) *bunuhDiriMakanCumiCumi

Oke kita kesampingkan dulu tentang fans dan antifans SMASH. Dan mari kita bicarakan tentang Orthodonti karena ia lah sebenarnya unit analisis dari tulisan ini. Orthodonti atau biasa yang kita singkat Ortho adalah hal yang biasa kita sebut sehari-hari dengan bahasa ilmiah… jreng jreng… behel… atau… breket.

Nah breket ini adalah impian saya sejak lama, mengingat kontur gigi dan rahang saya yang protrusi.

Kebetulan kakak saya kuliah di FKG Unair dan dia baru saja lulus. Kemudian kakak saya mengambil les pasang breket dan saya terpilih menjadi kandidat utama (dan satu-satunya) untuk dipasangi breket olehnya. Kebetulan kasus gigi saya juga tidak ekstrem sehingga tidak merepotkan, tidak perlu foto cepalometrik dan juga cabut. Kalau kalian penasaran dengan kakak saya, akan saya kasih fotonya. Kebetulan dia baru putus dari cowoknya. *apasih?

kakak saya dan keleknya
Dua minggu yang lalu rahang bawah saya sudah dipasangi breket warna hijau. Minggu ini rahang atas juga sudah dipasang dan warnanya jadi pink.

ga terlalu protusi sih tapi saya kena gangguan fonim dikit, kalo ngomong bhs inggris rempong -__-
Lalu apa yang membuat saya memilih lagu Smash Cinta Cenat Cenut tersebut sebagai unit eksplanasi dari tulisan ini adalah bahwa sungguh gigi saya rasanya cenat-cenut. Rasanya seluruh gigimu terlepas dari rahangnya padahal kamu tahu segalanya akan baik-baik saja. Makan tak enak, tidur tak enak, mandi pun tak enak (yang terakhir cuma alasan doang). Selain itu, saya jadi sering sariawan, selilitan, dan berasa ingin kentut (terakhir alasan, lagi).

Dodot – panggilan akrab kakak saya – bilang: “Kalau mau cantik kaya aku, ya emang harus sakit” katanya sambil pamer breket, senyum lebar, dan pasang pose sok manis. Posenya mengingatkan saya pada Surti dalam sinetron Putri yang Tertukar…

Oke, ya sudahlah, terlepas dari ke-Surti-an kakak saya, dan rasa cenat cenut breket ini, saya bersyukur (akhirnya) saya pasang breket. Dan walaupun beberapa teman saya bilang saya dijadikan Kelinci Percobaan, saya ga masalah, yang penting saya sekarang sudah resmi pakai breket dan saya masih bernafas sampai sekarang. Ga pakai acara koma-komaan segala kaya di film Cinta Pertama, Sunny, Bunga Citra Lestari. *memangBCLPakaiBreket?

Siapa tahu begitu breket saya dilepas saya akan terlihat seperti Dian Sastro Wardoyo? (Dian dulu juga pernah dibreket). 

masa depan saya??? amin...

Tapi kemudian saya sadar, saya yang berkata seperti itu juga terlihat seperti Surti...

Ya sudah, kita akhiri saja, pembicaraan ngalor ngidul ga jelas ini dengan Al Fatihah dan penyerahan uang receh.

You know me so well… boy, I love you… boy, I need you… boy, I heart you…


PS. Tulisan ini saya ikutkan dalam...

4 comments:

  1. haiii
    hahaha aslii cerita km seru!
    sama nih aq juga lg ngerasain cenat cenut kaya km...hehehe
    moga ja abis buku nih behel langsung mirip dian sastro hahahaha(ngareep)
    btw km udah berapa lama pasangnya?
    oia rasa sakit cenat cenutnya ilang berapa hari?coz aq masih cenat cenut nih hehehe..
    mksih iaa sebelumnya :)

    ReplyDelete
  2. haha... amin...
    baru 2 bulan nih pasangnya.
    ilangnya biasanya 1 mingguan, tapi setelah itu... gigimu bakal goyang goyang hihi... seremmm

    ReplyDelete
  3. okeh..dah dicek..
    namanya udah saya masukin ke daftar korban lumpur Lapindo.. :D
    kabar terbaru akan muncul via Email
    atau twitter: Follow @MagaHaya

    terima kasih atas partisiSAPInya..

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower