TENTANG SI CHIMER

Monday, April 4, 2011

I HATE YOU???

Entah kenapa saya tidak bisa merasa benci pada siapapun. Bukankah itu hal yang mengerikan?
Kebencian adalah sifat dasar seorang manusia. Tidak ada yang salah dengan membenci. yang paling mengerikan di dunia ini adalah kemunafikan. setidaknya bagi saya demikian...

Apakah itu artinya saya sudah bukan manusia lagi?

Bisa saja!

Jangan-jangan sebentar lagi saya akan menghisap darah manusia dan akan menjadi seperti ini???


Eh, maaf, ding, maksud saya ini…


Kira-kira seminggu yang lalu saya baru saja melabrak pembantu di kosan saya. Orang biasa akan merasa bahwa saja jahat. Kenapa demikian? Karena mereka melihat pembantu saya lah berada di posisi yang lebih lemah.

Wow, tapi come on, man… ini sudah bukan lagi jamannya sinetron ibu peri yang mana orang baik pasti teraniaya!
Orang baik bukan berarti orang bodoh – walau otak orang Indonesia sudah banyak diracuni dengan contoh-contoh sinetron yang mana tokoh sinetronnya digambarkan sangat baik dan lugu (maaf, lucu guoblok).
Saya tidak bisa menyalahkan mereka sih… menonton acara televisi kan selera masing-masing orang. *apatisAbis
Jadi, pembantu saya yang dari M*d*r* tersebut (disensor karena takut rasis). Tapi ini saya kasih bocorannya *halah


Tapi tentu saja, pembantu saya tidak seimut anak ini…

Kalau dia benar dia seimut ini, sudah barang pasti dia bakal gue jilatin kaya gulali.

Jadi pembantu kosan saya yang bernama Mistiyah tersebut hobi beres-beres kosan sambil ngomel, menggerutu, membanting barang-barang, memecahkan gelas dan gayung kamar mandi, dan bla bla bla. Pokoknya rame banget tiap pagi deh kalau dia bersih-bersih.

Anehnya, setelah dia bersih-bersih, semua barang seringkali hilang, seperti piring, gelas, sendok, mangkok, panci, semprotan rapika, bahkan sampai heater dan juga termos juga dia embat. Astaga…

Yah, dia ga sepenuhnya salah, soalnya mereka naruh sembarangan juga. 

Tapi bukan itu poinnya!

Suatu ketika ketika saya jalan-jalan di lorong kosan, saya ketemu dengan semua barang embatannya. Sudah barang pasti dia yang ambil, saya ambil aja langsung. Ga mau berurusan sama dia yang comel, saya melompat-lompat naek ke lantai dua – kamar saya.

Lucunya, eh, saya malah papasan sama dia di tangga ! Omaigot !

Lapo, klontang-klontang rame ae, Dep!, dia biasa manggil saya njambal ga pake embel-embel mbak. Sungguh pembantu penuh sopan santun…

Saya yang kulit mukanya setebal kulit pantat, cuma senyum ting, sambil meluk dua gelas mug milik teman saya Oci, satu heater milik saya, satu mangkok milik mbak Ajeng, dan satu panci milik mbak Ajeng juga. Pokoknya barang saya cuma heater doang deh! *poorDenial :p

Melihat benda-benda mencurigakan pada tangan saya, dia cepat-cepat turun untuk mengecek barang yang dia sembunyikan di lorong dan saya pun cepat-cepat bagi-bagi barang ke teman-teman saya. Teman-teman saya jelas senang barang-barang mereka ketemu. Oh mai gat, saya berasa kaya Robin Hood apa Berandal Loka Jaya? Ah, saya pilih opsi kedua, karena saya berasal dari kota Tuban *apaSih?

Jadi saya memutuskan tidak meneruskan masalah ini lagi. maksudnya ga bakal lapor pak Makruf – pemilik kosan. Nah, masalahnya orang M*d*r* satu ini terkenal menyebalkan dan ga eruh wedi. Apalagi karena dia biasanya lihat saya selalu takut sama dia. Dia naek lagi ke atas, ngomel-ngomel, banting-banting gelas piring, ga jelas gitu deh, kaya kuda lumping kesurupan, kemudian ngatain saya PENCURI.

Well, saya cuma melongo. Teman saya, Oci, saat itu cuma ada dia, juga cuma melongo. Mungkin kita berdua sedang berdoa dan menunggu ibu peri muncul?


PREEEET!!! NGIMPI!!!

Jadi seharian itu, saya tetap saja menyapanya. Memutuskan untuk tidak lagi mempermasalahkannya. Mungkin dia malu, mungkin dia takut dilaporkan pak Makruf. Jadi ya sudahlah…

Hei maan, saya bahkan masih senyum sama dia kalo papasan!

But… orang baik emang udah nasibnya dianiaya *ngaku2JadiOrangBaik

Besoknya, dia cerita ke semua anak kosan kalau saya ini PENCURI.

PENCURI.

PENCURI.

PENCURI.

PENCURI.

*menggemaKayaDiSinetron2, diikutiPetirMenyambarNyambar

So what?! Gue emang pencuri, mau apa lo?!

Masalahnya bukan itu, dia beraninya bilang ke smua anak kosan dan tetangga dekat kosan kalau saya Pencuri dan dengan beraninya (oh, Mistiyah itu sangat keren kalau dia ikut pasukan Kamikaze, bener-bener ga takut mati tuh orang !) bilang ke Tuty, Venny dan lain-lainnya.

Kandhanono kuwi arek e. Wes tak omengi arek e. Dhe’e kuwi kaya pencuri. Khandanana kuwi!!! Mbok yo kate njukuk kuwi ngomong TERIMA KASIH MBAK MIS…

Jelas Venny yang baik hati memberitahu saya.

Dan…

BLAAAAAAAAAAAAARRRRRRRRRRRRRRRRRRR!!!!!!!!!!!!!!

Hiroshima dan Nagasaki LEWAT!

MACAN TIDUR DALAM TUBUH DEPONK MELOMPONK TELAH BANGKIT!!!

RAWWWWRRRR!!!!!

Saya turun dan nglabrak dia. Ngambil semua barang-barang yang tersisa yang dia sembunyikan.

Tanpa kata terima kasih, tentunya!

Masa dia udah ambil barang-barang saya dan teman-teman saya, saya musti ngomong MAKASIH sama dia?

Makasih ya, saya kan PENCURI dan ga ada tuh PENCURI yang bilang makasih pas dia nyuri.

CAPE DEEEHHH….

Kalau kalian pikir, dia merasa bersalah, salah besar! sampai satu minggu depan dia masih menfitnah saya, mengatai saya pencuri dan katanya sangat jahat karena tega melabrak dia.

Ya sudahlah… B-A-B-U kok diladenin… pura-pura ga denger aja lah…

Tapi kalau dia berani lagi ngomong di depan saya atau minta disampaikan ke saya kaya kemarin, sudah barang pasti saya LABRAK lagi. Selama dalam batas ngrasani, saya sudah resistensi tinggi kok *kedip2sokImut

Anehnya, setelah kejadian itu pun, walau saya tidak pernah bicara lagi dengannya – menghindari kontak apapun dengann ya – saya masih saja merasa tidak bisa membencinya.

Mengerikan…

Maaf saya hidup… maaf saya bernafas… maaf saya hidup… maaf saya ada...
Wiingggg…. *lompatDariLantaiSebelas


5 comments:

  1. aku suka ceritamu.....
    ringan tapi berbobot....
    *piye karep.e.....
    yang satu ini lucu banget...

    ReplyDelete
  2. sebenernya krn alam bawah sadarmu paham bener bhw si mistiyah itu ga waras.

    dan klo kamu membenci org ga waras, itu sama aja ngga warasnya tho?

    lha namanya aja ga waras, ya dimaklum aja.

    nice story, nyengir lebar bacanya

    :))

    ReplyDelete
  3. huwahaha..... :p
    it's enlighting my day...

    ReplyDelete
  4. Baca ini ada ketawa, ada keselnya juga.. hmm, seru!

    ReplyDelete
  5. aku baca sampe akhir, tp iya yg lemah jd dibenarkan gbisa gitu caranya

    ReplyDelete

satu tambah satu, kenapa harus sama dengan dua? Maksudku apa itu arti "satu"??? Oh Well, math! The logic that never explain its logical reason! So, just leave your comment bellow, I prefer to use MODERATION comment mode. Just making sure I read the comment one by one :))

Follower